Euro 2020: Kejutan terbesar apa dalam sejarah Kejuaraan Eropa?

Kejuaraan Eropa telah memberikan banyak kejutan selama lebih dari 60 tahun. Dari gelar kejutan untuk Denmark dan Yunani hingga kepahlawanan Islandia yang tak terduga. BBC Sport telah bekerja sama dengan pakar data Gracenote untuk mengungkap 10 kejutan terbesar dalam sejarah Euro. Tetapi tentu saja kami juga ingin Anda memberikan pendapat Anda. Turnamen terbaru, Euro 2016, adalah yang paling tidak terduga dalam sejarah turnamen, dengan 29% pertandingan dimenangkan oleh tim yang diunggulkan .Penghitungan yang termasuk kemenangan Portugal atas tuan rumah Prancis di final. Dengan Euro 2020 hanya beberapa hari lagi, cara apa yang lebih baik untuk mendapatkan mood untuk turnamen musim panas ini.

Selain menyegarkan ingatan Anda tentang kejutan terbesar selama bertahun-tahun? Anda dapat memilih favorit Anda di bagian bawah halaman…

10. Inggris 0-1 Yugoslavia – Semifinal Euro 1968 (peluang menang 21,9%)

Pemenang Piala Dunia dua tahun sebelumnya, Inggris menghadapi Yugoslavia untuk memperebutkan satu tempat di final Kejuaraan Eropa 1968 di Italia. Tapi kali ini tidak untuk anak buah Alf Ramsey. Sebuah skuad yang menampilkan Bobby Moore, Bobby Charlton, Gordon Banks dan Geoff Hurst memiliki harapan trofi lain. Namun Dragan Dzajic melepaskan tembakan melewati Banks pada menit ke-86 untuk mengakhiri harapan mereka akan kemenangan yang tak terlupakan.

9. Jerman Barat 0-1 Spanyol – penyisihan grup Euro 1984 (peluang 21,7%)

Juara bertahan Jerman Barat hanya membutuhkan satu poin untuk maju ke semifinal sebagai runner-up grup pada 1984. Dan mereka tentu saja ingin mendapatkannya. Namun, Spanyol punya ide lain, ketika gol Antonio Maceda pada menit ke-90. Mengejutkan sekali bagi tim asuhan Jupp Derwall. Pemenang akhir mengirim Jerman pulang dan melihat Spanyol merebut posisi teratas sebelum kalah di final dari Prancis.

8. Portugal 1-2 Yunani – penyisihan grup Euro 2004 (peluang 21,4%)

Ikon Diverifikasi Komunitas

Satu musim panas yang ajaib tidak akan pernah terlupakan di Yunani.

Saat negara itu melakukan salah satu kejutan terbesar sepakbola untuk memenangkan Euro 2004. Kemenangan terakhir melawan tuan rumah Portugal menempati peringkat sebagai hasil paling mengejutkan di final Euro (peluang 24,5%). Tetapi gagal untuk membuat potongan di sini. Dalam pertandingan grup pembuka mereka. Ketika gol-gol dari Georgios Karagounis dan Angelos Basinas memastikan kemenangan kendati respon terlambat dari Cristiano Ronaldo. Bahkan kemudian, tidak ada yang memprediksi apa yang selanjutnya akan terjadi.

7. Ukraina 0-2 Irlandia Utara – penyisihan grup Euro 2016 (peluang 21,3%)

“Ini mungkin sesuatu yang mungkin tidak sepenuhnya meresap selama 30 atau 40 tahun lagi.”

Itulah pandangan Niall McGinn empat tahun setelah mencetak gol terkenalnya di Euro 2016. Yang setelah sundulan Gareth McAuley, memastikan kemenangan 2-0 atas Ukraina. Itu adalah kemenangan pertama Irlandia Utara di final besar sejak 1982. Satu kemenangan penyisihan grup itu sudah cukup bagi pasukan Michael O’Neill untuk lolos ke babak sistem gugur juga.

6. CIS 0-3 Skotlandia – penyisihan grup Euro 1992 (peluang 21,2%)

“Ketika Anda pergi ke taman itu hari ini. Anda akan melakukan sesuatu yang tidak pernah dilakukan pemain Skotlandia lainnya.” kata pelatih kepala Skotlandia Andy Roxburgh. Kepada para pemainnya sebelum debut Euro negara itu pada 1992. Setelah kekalahan pembukaan oleh Belanda dan Jerman. Skotlandia tersingkir, tetapi mengklaim kemenangan pertama yang tak terlupakan di turnamen melawan lawan grup terakhir mereka. Persemakmuran Negara-Negara Merdeka (CIS). Yang dibentuk setelah pembubaran Uni Soviet. Paul McStay, Brian McClair dan Gary McAllister meraih kemenangan 3-0 untuk memastikan tim Roxburgh pergi dengan kebanggaan mereka utuh.

5. Belanda 0-1 Denmark - penyisihan grup Euro 2012 (peluang 19,9%)

“Kami dapat mengatakan bahwa kami sedikit iri dengan tim Belanda. Bahwa kami tidak berada di posisi mereka. Mereka adalah favorit. Tidak ada keraguan tentang itu.” Tampaknya pernyataan jujur ​​​​oleh pelatih Denmark Morten Olsen pada saat itu. Dan bahkan pelatih Belanda Bert van Marwijk terbuai untuk mengakui timnya adalah favorit pada 2012. Tetapi jika dipikir-pikir itu semua mungkin permainan pikiran. Belanda – runner-up Piala Dunia dua tahun sebelumnya . Dikejutkan oleh serangan babak pertama Michael Krohn-Dehli. Dan kemudian kalah dalam tiga pertandingan mereka. Denmark, meski secara mengejutkan menang, juga gagal lolos ke babak sistem gugur.

4. Belgia 0-2 Turki – penyisihan grup Euro 2000 (peluang 19,7%)

“Ini adalah hadiah besar untuk seluruh Turki,” kata pelatih Turki Mustafa Denizli. “Ini adalah pencapaian terbaik dalam 77 tahun sejarah sepak bola Turki.” Kegembiraan Denizli menyusul kekalahan 2-0 Turki dari Belgia di Euro 2000. Yang secara bersamaan memastikan penampilan pertama negaranya di babak sistem gugur turnamen besar, dan menyingkirkan tuan rumah bersama. Hakan Sukur mencetak kedua gol untuk tim underdog, yang hanya meraih satu poin dari dua pertandingan pertama mereka.

3. Belgia 1-3 Wales – Perempat final Euro 2016 (peluang 19,6%)

“Jika saya adalah ketua klub Liga Premier, saya akan menjadikan Hal Robson-Kanu sebagai pemain saya berikutnya.” kata mantan pemain depan Wales John Hartson. “Gol yang luar biasa. Dia mengirim Thomas Meunier untuk secangkir teh dan sepotong roti panggang dengan giliran itu.”

Malam terbesar dalam sejarah sepak bola Welsh menempati urutan ketiga sebagai kejutan Euro terbesar sepanjang masa. Dengan pergantian dan penyelesaian sensasional Robson-Kanu. Sebagaimana dibuktikan oleh Hartson . Puncak kemenangan yang tak terlupakan di 2016.

Di turnamen besar pertama Wales selama 58 tahun. Tim asuhan Chris Coleman bangkit dari ketinggalan satu gol untuk mengalahkan Belgia 3-1. Tim berbakat dan mencapai semi-final turnamen besar untuk pertama kalinya. Radja Nainggolan membuat Belgia unggul dengan tendangan dari jarak 25 yard. Tetapi gol dari Ashley Williams, Robson-Kanu. Yang bahkan tidak memiliki klub. Dan pemain pengganti Sam Vokes membalikkan keadaan.

“Ini adalah momen terbesar dalam sepak bola Yunani,” kata pemenang pertandingan Angelos Charisteas. Saat itu bisa dibilang adalah komentar yang adil. Karena tim asuhan Otto Rehhagel. Membukukan tempat mereka di semi-final Euro 2004. Dengan menyingkirkan juara bertahan Prancis.

Les Bleus tidak bisa memberikan tanggapan atas sundulan babak kedua Charisteas saat musim panas dongeng Yunani berlanjut. Dengan mengorbankan tim Prancis yang dibanggakan Zinedine Zidane, Robert Pires dan Thierry Henry.

Tetapi komentar Charisteas segera menjadi ketinggalan zaman. Karena ada momen yang lebih besar lagi yang akan datang. Yunani akan pergi untuk mengalahkan Republik Ceko 1-0 di semi final. Sebelum mengklaim gelar besar pertama dan satu-satunya mereka. Mengalahkan Portugal di Lisbon.

1. Inggris 1-2 Islandia – 16 besar Euro 2016 (peluang 17,4%)

“Kami semua percaya. Seluruh dunia tidak, tapi kami percaya.” Itu adalah kata-kata bek Kari Arnason. Setelah dia dan rekan satu timnya di Islandia mencatat. Secara statistik, Hasil yang paling tidak mungkin dalam sejarah kompetisi dan mengutuk Inggris asuhan Roy Hodgson. Dengan kekalahan paling memalukan di kompetisi mana pun. Dalam apa yang digambarkan oleh mantan striker Inggris Alan Shearer sebagai: “penampilan terburuk yang pernah saya lihat dari tim Inggris.” Islandia bangkit dari ketinggalan untuk mengalahkan Three Lions 2-1. Yang terjadi di babak 16 besar pada 2016.

Penalti menit keempat Wayne Rooney menunjukkan malam yang mudah terbentang di depan untuk Inggris. Tapi Ragnar Sigurdsson dan Kolbeinn Sigthorsson mengubah permainan di kepalanya dalam waktu 14 menit. Dan peluit akhir segera diikuti oleh pengunduran diri Hodgson. Sekarang giliran Anda. Pilih apa yang Anda yakini sebagai kejutan terbesar dalam sejarah Euro di bawah ini.

Comments

Tinggalkan Balasan