Pep Guardiola: Bagaimana bos Manchester City menemukan kembali pemenang gelar Premier League

Manchester City
Pep Guardiola (Manchester City)

Setahun lalu, Pep Guardiola tiba di momen penting bersama Manchester City. Itu adalah persimpangan jalan yang pernah dia alami sebelumnya. Menjelang akhir masa jabatannya dengan Barcelona, ​​pemain Spanyol itu menemukan dirinya dalam kesulitan. Agen Bola Terpercaya.

Barca telah memenangkan 14 trofi dalam empat musim bertugas, menjadi tim klub terbaik di dunia. Tapi dia merasa retakan mulai terlihat.

Dia berbicara dengan Sir Alex Ferguson dan Rafael Benitez,

dan menanyakan pandangan mereka tentang bagaimana menangani situasi seperti itu. Perbarui tim atau pergi? Kedua pria itu tegas dalam nasihat mereka. Tetap berpegang pada keyakinan Anda, tetaplah dan perbarui pasukan. Ferguson, ahli pendekatan itu, menyimpulkannya dengan ringkas: “Daur ulang pasukan Anda, atau sebelum Anda menyadarinya, Anda akan mengetahui bahwa mereka telah mendaur ulang Anda.”

Bukan kali pertama Guardiola memilih mengabaikan nasehat yang diberikan padanya. Pada akhir musim 2011-12 – yang keempat di klub. Guardiola yang kelelahan dan sangat frustrasi menyadari dia tidak bisa lagi mendapatkan apa yang dibutuhkan dari para pemain yang begitu lama bergantung pada setiap kata-katanya. Cukup sudah dan, yang mengejutkan semua orang di Barcelona, ​​dia pergi untuk mengisi ulang tenaganya dengan cuti satu tahun di Amerika Serikat. Disegarkan kembali, ia kembali setahun kemudian untuk mengambil kendali di Bayern Munich tetapi, meskipun tiga gelar Bundesliga dan dua Piala Jerman selama masa tiga musimnya di klub.

Dia merasa para penggerak dan pengocok tidak sepenuhnya memahami apa yang berusaha dikerjakannya

Sukses untuk City – dan lebih sukses lagi.

Tapi, dengan berakhirnya musim 2019-20 yang dilanda Covid-19 dan gelar Liga Premier ditransfer ke Liverpool, Guardiola harus membuat keputusan tentang kontraknya. Dan pada saat itu kata-kata Benitez dan Ferguson jauh lebih masuk akal daripada yang mereka lakukan hampir satu dekade sebelumnya. Apakah Guardiola mempertimbangkan untuk meninggalkan Man City? Seperti yang terjadi, Guardiola menandatangani kontrak baru dan kepercayaan kedua belah pihak telah dihargai dengan gelar Liga Premier ketiga selama lima tahun bersama City.

Kesepakatan itu, jika dia mau, bisa membuatnya bertahan di City selama tujuh tahun, pertanda pasti tidak pernah ada perasaan bahwa pemain Spanyol itu mulai melebihi sambutannya. Dari sudut pandangnya, dia tidak pernah sedikit pun mempertimbangkan tawaran apa pun dari Paris St-Germain. Dia juga tidak akan pernah pergi ke klub Prancis, paling tidak karena pemilik City di Abu Dhabi akan mempertimbangkan pindah ke klub milik Qatar seperti PSG sebagai pengkhianatan.

City tidak pernah memaksanya untuk menerima tawaran yang dinegosiasikan dalam waktu kurang dari 24 jam.

tetapi telah di atas meja selama beberapa bulan sebelumnya. Faktanya, semua yang mereka minta dari Guardiola adalah jika dia memutuskan untuk pergi, klub harus diberi banyak pemberitahuan. Momen kunci dalam periode itu datang dalam perjalanan yang dilakukan Guardiola ke Maladewa pada Oktober untuk bertemu dengan ketua City Khaldoon Al Mubarak, yang meyakinkannya untuk tetap tinggal.

“Kami harus terus maju,” kata Guardiola. “Kami akan terus menang, kami akan melakukan apa yang diperlukan untuk terus bersaing di level ini. Anda harus bertahan.” Konsistensi pesan dari atasannya, ditambah fakta bahwa dia nyaman dan dikelilingi oleh orang-orang yang dia percayai, melakukan sisa tugasnya.

Apakah Guardiola mempertimbangkan untuk meninggalkan Man City?

Seperti yang terjadi, Guardiola menandatangani kontrak baru dan kepercayaan kedua belah pihak. Telah dihargai dengan gelar Liga Premier ketiga selama lima tahun bersama City.

Kesepakatan itu, jika dia mau, bisa membuatnya bertahan di City selama tujuh tahun. Pertanda pasti tidak pernah ada perasaan bahwa pemain Spanyol itu mulai melebihi sambutannya.

Dari sudut pandangnya, dia tidak pernah sedikit pun mempertimbangkan tawaran apa pun dari Paris St-Germain. Dia juga tidak akan pernah pergi ke klub Prancis. Paling tidak karena pemilik City di Abu Dhabi akan mempertimbangkan pindah ke klub milik Qatar seperti PSG sebagai pengkhianatan.

City tidak pernah memaksanya untuk menerima tawaran yang dinegosiasikan dalam waktu kurang dari 24 jam. Tetapi telah di atas meja selama beberapa bulan sebelumnya. Faktanya, semua yang mereka minta dari Guardiola adalah jika dia memutuskan untuk pergi, klub harus diberi banyak pemberitahuan. Momen kunci dalam periode itu datang dalam perjalanan yang dilakukan Guardiola ke Maladewa.

Tepatnya bulan Oktober untuk bertemu dengan ketua City Khaldoon Al Mubarak, yang meyakinkannya untuk tetap tinggal. “Kami harus terus maju,” kata Guardiola. “Kami akan terus menang, kami akan melakukan apa yang diperlukan. Untuk terus bersaing di level ini. Anda harus bertahan.” Konsistensi pesan dari atasannya, ditambah fakta bahwa dia nyaman .Dan dikelilingi oleh orang-orang yang dia percayai, memgerjakan sisa dari tugasnya.

Skuad yang diperbarui, ttetapi gaya yang diciptakan kembali Kesepakatannya.

Untuk melanjutkan klub mengharuskan mereka untuk memikirkan pembaruan skuad. Di akhir musim lalu dan awal musim ini, jelas bahwa perubahan perlu dilakukan. Langkah-langkah segera diambil, terutama dengan kedatangan pemain sayap Ferran Torres dan bek Ruben Dias. Pemain asal Portugal ini telah memberikan pengaruh yang sangat positif di luar lapangan. Menyemangati orang lain tetapi juga menuntut banyak orang di sekitarnya.

Tidak hanya para pemain bertahan tetapi juga para penyerang timnya (dibantu oleh tidak adanya suara penggemar). Ide awal hanya empat atau lima dari ‘penjaga lama’ akan dianggap tak tergantikan, meskipun evaluasi ulang dari pemain tertentu.Seperti Joao Cancelo dan John Stones, dan bagaimana pasar telah terpengaruh oleh pandemi, membuat penilaian itu jelas. tentang siapa yang bisa dijual harus lebih ketat dari yang diperkirakan sebelumnya.

Sementara skuad menjalani pembaruan kecil, itu adalah metode yang menerima perombakan terbesar. Hasil imbang 1-1 dengan West Brom pada 15 Desember, dengan City di urutan keenam dalam klasemen, memaksa refleksi mendalam atas situasi tersebut. Tim merasa bosan, tidak tertarik, lesu dan umumnya kurang antusias yang dibutuhkan. Jelas kurangnya istirahat yang tepat dan tidak adanya kesegaran mental berdampak dan memperburuk situasi. Guardiola, mengacu pada pengalaman sebelumnya di Barcelona dan Bayern.

Mulai berpikir mungkin murid-muridnya lelah mendengar kata-katanya dan membuka pintu, sehingga mereka bisa lebih banyak berhubungan dengan asisten pelatihnya, daripada dengan dia secara langsung. Setelah analisis mendalam dengan tim pelatihnya dan obrolan jujur ​​dengan wakilnya, Juan Manuel Lillo, seseorang yang telah menjadi lebih dari seorang mentor daripada asisten pelatih konvensional.

Guardiola memutuskan untuk kembali ke esensi permainan timnya.

Dengan penyerang Phil Foden dan Raheem Sterling di posisi yang lebih luas, lebih banyak ruang diciptakan di dalam. Ilkay Gundogan, Bernardo Silva dan Kevin de Bruyne, kini bebas dari cedera. Ditambah Cancelo yang ditemukan kembali sebagai bek sayap yang bergerak ke lini tengah, mampu menciptakan keunggulan angka di tengah lapangan. Ketenangan diterapkan untuk menyerang dengan lebih banyak kesabaran dan operan. Dan, ketika Guardiola menyadari bahwa dia tidak bisa lagi mengandalkan kebugaran Sergio Aguero, dia menjadi terobsesi untuk mencari cara untuk memasukkan lebih banyak tubuh ke dalam kotak.

Dia ingin pemain sayap, gelandang, dan bahkan full-back menjadi ancaman gol. Begitulah cara Gundogan mulai mencetak gol secara teratur dan mengapa Foden mulai memberikan statistik yang lebih baik daripada yang dihasilkan oleh legenda klub David Silva di musim pertamanya di Inggris. Manajer menentukan bahwa prioritasnya adalah pemain yang memberi fluiditas, yang sentuhan pertamanya dan posisi tubuhnya memungkinkan bola bergerak lebih cepat. Itu menjadi faktor penentu dalam pemilihannya untuk pertandingan besar.


Obsesi dengan serangan balik…

Efek samping dari pendekatan baru ini adalah banyaknya pemain di depan bola. Dn dengan itu muncul masalah bagaimana meminimalkan ancaman kemungkinan serangan balik.

Di tahun pertama Guardiola di City, mereka kebobolan lima gol melalui serangan balik, dan mereka terlihat lemah saat kehilangan bola. Sejak saat itu hal ini menjadi salah satu obsesi Guardiola. Untuk musim ini ia memutuskan akan ada empat bek belakang bola/ Yang terdiri dari dua bek tengah, bek sayap (biasanya Cancelo) dan gelandang bertahan.

Musim ini mereka hanya kebobolan sekali dari transisi cepat setelah kebobolan. Juga, Guardiola berpendapat bahwa terkadang hasil harus diselesaikan serta dibuat dengan indah. Dan City mulai bermain dengan cara yang berbeda, kurang cemerlang daripada di masa lalu tetapi lebih konsisten. Ada pertandingan penting di bulan Desember, kemenangan 1-0 melawan Southampton. Yang tidak menghasilkan sepak bola yang bagus tetapi memungkinkan City untuk bersaing dengan klub-klub besar.

Ada lebih banyak kelegaan daripada kebahagiaan di akhir pertandingan itu. Jika ada momen ‘eureka’, itu terjadi pada 3 Januari, ketika City, delapan poin dari pemuncak klasemen Liverpool pada saat itu. Berhasil mengalahkan Chelsea dengan kemenangan 3-1. Dengan City unggul 3-0 pada menit ke-34, semua yang telah dikerjakan Guardiola dikemas dalam masterclass babak pertama. Kemenangan 4-1 di Anfield pada Februari, dimainkan, seperti di Stamford Bridge. Tanpa nomor klasik sembilan, berarti mereka telah menetapkan formula sukses untuk pertandingan besar.

Itu adalah struktur yang digunakan Guardiola untuk efek semacam itu selama beberapa minggu terakhir.

Dalam konteks pandemi, kurangnya istirahat di kalender yang sibuk, dan kebutuhan untuk mengubah dinamika musim yang tidak dimulai dengan baik. Ini dapat dianggap sebagai contoh terbaik dari pembangunan tim yang dihasilkan Guardiola dalam karirnya. Anda hanya perlu melihat betapa sulitnya bagi pesaing lain untuk menjaga konsistensi yang diperlukan untuk merebut gelar. Guardiola telah membentuk pemain dan membantu mengadaptasi pemain baru ke dalam skuad yang sepenuhnya dirancang untuk memenuhi persyaratannya. Bahkan De Bruyne, yang ditandatangani sebelum kedatangan manajer, direkrut dengan sepengetahuan dan persetujuannya. Dia telah keluar dari tim lain dengan gelar Liga Premier dan Piala Carabao. Dan bisa menyelesaikan treble saat City menghadapi Chelsea di final Liga Champions pada 29 Mei.

Selanjutnya Guardiola akan melatih tim apa?

Ketika Guardiola tiba di City, dia diberi penjelasan singkat. Dominasi kancah domestik dan raih penampilan reguler di babak semifinal Liga Champions. Dengan tiga gelar liga dalam lima tahun, dominasi domestik ada di sana, dan musim ini adalah semifinal Liga Champions pertamanya sejak tiba. Dia menavigasi dengan luar biasa, dengan kemenangan agregat 4-1 atas Paris St-Germain. Mereka yang ingin mengurangi prestasinya mengklaim bahwa kesuksesan telah diraih dengan mengeluarkan banyak uang. Dalam mendatangkan beberapa pemain terbaik di dunia. Sebuah pernyataan yang sama benarnya dengan penyederhanaan yang berlebihan.

Di antara ‘pemboros uang’ Liga Premier yang diketahui, tidak ada banyak variasi dalam biaya pasukan mereka (pemain XI yang paling banyak digunakan City musim ini. Pada akhirnya bisa berharga £ 499,8 juta. Sementara angka setara Manchester United adalah £ 504,2 juta). Dan Satu-satunya perbedaan nyata adalah Guardiola telah memaksimalkan dan secara radikal meningkatkan aset yang tersedia baginya. Tetapi masih ada ruang untuk lebih banyak akuisisi. Dengan kepergian Aguero pada akhir musim dan Sterling serta pemain lainnya yang terlihat seperti salah menempatkan akurasi mereka di depan gawang. Terlalu banyak peluang yang terbuang percuma

City memandang iri pada striker tim lain dan itu adalah sesuatu yang pasti akan coba diatasi oleh klub di jendela transfer musim panas.

Pemain Barcelona Lionel Messi terus menjadi impian utama bagi klub. Meskipun prioritas mutlak adalah mendatangkan striker untuk lima atau enam tahun ke depan. Seorang pemain muda dengan kualitas hebat yang dapat mengubah persentase lebih tinggi dari berbagai peluang yang bisa diciptakan tim ini. . Ya, City adalah satu dari 14 tim yang menunjukkan ketertarikan pada Erling Braut Haaland. Dan berharap bisa meyakinkannya untuk bergabung dengan klub. Itu semua kemungkinan karena Guardiola terus memimpin pembangunan kembali tim terbesar dalam karirnya. Agen Bola Terpercaya.

Ikon Diverifikasi Komunitas

Comments

Tinggalkan Balasan